Table of contents: [Hide] [Show]

 Investasi Saham Untuk Pemula Investasi saham atau melakukan investasi saham tidak memerlukan pengalaman di pasar saham. Anda tidak perlu memilih saham sendiri atau mengambil risiko berlebihan untuk berinvestasi saham. Berikut adalah panduan pemula dasar untuk investasi saham untuk pemula.

Yang perlu Anda ketahui tentang pasar saham saat melakukan investasi saham pertama adalah bahwa harga saham berfluktuasi. Perdagangan saham di bursa, dan secara historis ketika dipegang untuk jangka panjang, saham telah menghasilkan pengembalian sekitar 10% per tahun. Selama jangka pendek pasar melewati siklus yang disebut pasar bull (harga naik) dan pasar beruang (harga turun).

Sebagian besar waktu pasar banteng menang dan sebagian besar investor menghasilkan uang. Di pasar beruang sebagian besar investor kehilangan uang, karena sebagian besar saham jatuh nilainya.

Berinvestasi untuk pemula seharusnya bukan tentang mencoba memilih saham yang akan mengungguli pasar saham pada umumnya. Investasi saham, terutama investasi untuk pemula, harus tentang melakukan investasi saham tanpa berspekulasi dan mengambil risiko yang berat.

Cara Memulai Investasi Saham

Yang paling sederhana untuk berinvestasi di saham tanpa berspekulasi adalah dengan berinvestasi di dana investasi: dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan reksa dana. Dalam kedua kasus tersebut, Anda melakukan investasi saham dengan membeli saham. Anda kemudian memiliki sebagian kecil dari portofolio saham besar yang dikelola untuk Anda dan semua investor lain yang memiliki saham.

Baca juga : Investasi Saham Pertumbuhan, hidup nikmat tanpa pekerjaan!

Untuk berinvestasi dalam saham melalui ETF, Anda memerlukan akun pialang. Reksa dana saham dapat dibeli dengan berbagai cara: melalui profesional investasi, dalam rencana tipe 401k, di akun pialang, atau dengan berurusan langsung dengan perusahaan dana tanpa beban.

Kecuali Anda memiliki penasihat investasi, Anda harus memilih dana sendiri untuk berinvestasi. Sebagai panduan umum untuk berinvestasi bagi pemula, saya sarankan Anda mulai berinvestasi dengan dana indeks saham utama.

Misalnya, simbol saham SPY adalah ETF yang melacak indeks saham utama, Indeks S&P 500. Berbagai perusahaan reksa dana juga menawarkan dana Indeks S&P 500. Dalam kedua kasus, mereka adalah investasi saham yang melacak kinerja 500 saham terbesar (saham berkapitalisasi besar) di Amerika.

Di saat-saat yang baik di pasar bull, Anda akan menghasilkan uang. Di masa-masa sulit dan pasar beruang seperti tahun 2008, berharap kehilangan uang bersama dengan hampir semua orang yang memutuskan untuk berinvestasi di saham.

Kabar baik tentang berinvestasi dalam dana indeks saham yang melacak pasar saham: sebagian besar waktu saham naik nilainya. Plus, tidak seperti orang yang memilih saham untuk mengalahkan pasar, Anda tidak perlu memusingkan kemungkinan bahwa Anda memilih dengan buruk … menghasilkan kerugian yang lebih besar dari rata-rata.

Sekarang setelah Anda tahu di mana harus berinvestasi dalam saham untuk berpartisipasi di pasar saham tanpa risiko yang tidak semestinya, Anda pasti ingin belajar tentang strategi investasi. Setelah Anda belajar bagaimana menghindari kerugian besar di pasar beruang, Anda jauh di depan sebagian besar investor.

Jika rata-rata investasi saham telah menghasilkan 10% setahun dalam jangka panjang (dan memang demikian), pikirkan kemungkinannya jika Anda benar-benar tahu cara berinvestasi.

Setelah mengetahui cara berinvestasi saham, apakah mau join? Tenang aja, yang masih ragu dengan keamanan uangnya, sekarang banyak aplikasi yang sudah si awasi oleh Negara melalui OJK jadi uang Anda dijamin aman dan bisa raih keuntungan dengan investasi saham sekarang

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

× Konsultasi Gratis Disini